Kalender Liturgi hari ini
Kitab Hukum Kanonik
No. kanon: contoh masukan no kanon: 34,479,898-906
KITAB SUCI +Deuterokanonika
: - Pilih kitab kitab, masukan bab, dan nomor ayat yang dituju
Katekismus Gereja Katolik
No. : masukkan no. katekismus yang dikehedaki, misalnya 3, 67, 834 atau 883-901
Materi iman
Dokumen Gereja

No: masukkan no. yang dikehedaki - 0 (nol) untuk melihat daftar isi-(catatan kaki lihat versi Cetak) 

H O M I L I
Mgr F.X Hadisumarta O.Carm

Malam Paska C/2010

Rm 6:3-11 Luk 24:1-12

PENGANTAR

Lukas dalam Injil karangannya menceriterakan " Kebangkitan Kristus " dalam tiga tahap: 1. Tentang makam yang kosong (ay. 1-12). 2. Ten-tang pengalaman dan percakapan dua murid Yesus dengan Kristus yang su-dah bangkit (ay.13-35). 3. Tentang kehadiran Yesus Kristus yang bangkit di tengah murid-murid-Nya. Dan sekarang pun Kristus yang satu dan sama, yang telah bangkit itu, hadir juga di tengah-tengah kita yang merayakan-Nya

 

HOMILI

Orang-orang perempuan: Maria Magdalena, Yohana, Maria ibu Ya-kobus, dan beberapa lainnya, melihat makam Yesus kosong. Mereka itu di-sapa dua orang yang berkata: "Mengapa kamu mencari Dia, yang hidup di antara orang mati? Ia tidak ada di sini, Ia telah bangkit" . Sapaan dan penegasan kedua orang kepada perempuan-perempuan itu juga ditujukan kepada kita. Ternyata peristiwa dramatis dan tragis yang terjadi dalam Jumat Suci tidak berakhir dengan kematian Yesus! Ternyata sejarah penyelamatan umat manusia, yang ditulis Tuhan belum selesai. Masih ada hari esok, bukan hanya hari kemarin. Makam orang mati bukanlah tempat terakhir bagi manusia! Sapaan dan penegasan kedua orang di makam Yesus kepada perempuan-perempuan itu mengubah kesedihan mereka menjadi kegembiraan. Kegembiraan mereka itu harus diteruskan dan bergema di da-lam hati kita sekarang ini juga!

Malam Paskah ini bagi kita harus menjadi peringatan, undangan dan ajakan untuk menyakinkan dan menyadari, bahwa apa yang terjadi 20 abad lalu, yaitu kebangkitan Kristus, sekarang pun terjadi. Kita ini ibaratnya adalah perempuan-perempuan yang juga mendengar: "Ia, Yesus, sudah bang-kit!" Sangat mengherankan, bahwa saksi-saksi pertama tentang Yesus yang telah bangkit bukanlah murid-murid yang kemudian menjadi Rasul-Rasul-Nya. Bahkan tertulis: "Bagi mereka (murid-murid Yesus) perkataan-perkataan itu seakan-akan omong kosong dan mereka tidak percaya kepada perempuan-perempuan itu". Di sini terbuktilah, bahwa makna keselamatan manusia lewat penderitaan, kematian dan kebangkitan Yesus bukan tergantung pada kemampuan budi, otak, kepandaian, kedudukan atau jabatan, melainkan pada iman/kepercayaan!

Seperti dalam tulisan "Renungan Paskah", Mgr. I. Suharyo, Uskup Koajutor KAJ, dalam harian KOMPAS, Sabtu, 3 April 2010, ini mengajak kita untuk "mengaktualkan 'Ingatan Bersama' " akan apa yang sudah per-nah kita yakini dalam iman kita. Demikianlah yang dialami pengikut-pengikut Yesus ketika menghadapi kebangkitan-Nya. Yesus sudah menegas-kan, bahwa Ia harus menderita dan mati, namun akan bangkit kembali. Ternyata perempuan-perempuan seperti Maria Magdalena dan beberapa lainnyalah yang ingat akan kata-kata Yesus, sedangkan calon-calon rasul-Nya justru tidak! Memang, kebangkitkan hanya mungkin bagi orang yang percaya, bukan tergantung dari kemampuan, bakat dan kedudukan apapun juga.

Bukankah kebangkitan Yesus begitu berarti bagi hidup kita, baik bagi kita pribadi/perorangan maupun dalam hidup dan karya kita bersama? Berkali-kali kita menghadapi batu penutup makam kesulitan hidup kita. Kerapkali tiada orang dapat menolong menggulingkannya, dan kita kehilangan harapan. Mengapa? Karena harapan kita tidak berlandasan pada iman sejati/otentik. Iman kita hanya percaya kepada hal-hal yang besar, hebat, mukjizat . Padahal iman sejati menuntut kepercayaan, penyerahan diri dan keataatan, bukan perhitungan !

Di tengah Gereja Makam Suci di Yerusalem terletaklah makam Yesus dan sekaligus tempat kebangkitan Kristus. Tetapi Kristus tidak ada di sana. Ia ada di tengah-tengah kita! Di sekitar dan di sekeliling Makam Suci di Yerusalem masih tersimpan dan sampai sekarang masih ada dan terjadi sisa-sisa pertentangan, pertengkaran, permusuhan, hari demi hari. Tetapi malam hari ini, pada saat Kristus menghancurkan genggaman maut, kita dalam hati yang percaya dan yakin, bahwa Allah akhirnya adalah pemenang atas segalanya! Kita diajak meyakinkan diri, dan percaya dengan segenap hati, bahwa bagaimana pun juga di sekeliling Makam Suci Yesus di Yerusalem di seluruh dunia masih ada makam-makam yang kosong. Di mana-mana kebangkitan Yesus membuka dan menggulingkan batu-batu penutup makam kita semua untuk ikut bangkit bersama Dia.

Apa pesan Paskah kepada kita sekarang ini? Bagi kita di Paroki MBK, di KAJ, " marilah kita bangkit bersama untuk bekerja sama melawan kemiskinan!". Mari kita menggulingkan batu-batu penutup makam kita, agar dapat bangkit menjadi pengikut Yesus Kristus sejati. Amin.

 

Jakarta, 3 April 2010

Diperkenankan untuk mengutip sebagian atau seluruhnya isi materi dengan mencantumkan sumber http://www.imankatolik.or.id/