Kalender Liturgi hari ini
Kitab Hukum Kanonik
No. kanon: contoh masukan no kanon: 34,479,898-906
KITAB SUCI +Deuterokanonika
: - Pilih kitab kitab, masukan bab, dan nomor ayat yang dituju
Katekismus Gereja Katolik
No. : masukkan no. katekismus yang dikehedaki, misalnya 3, 67, 834 atau 883-901

Partner Link Website
Keuskupan, Paroki & Gereja

 

H O M I L I
Mgr F.X Hadisumarta O.Carm

MINGGU PASKAH VI/C/2016

Kis 15:1-2.22-29 Why 21:10-14.22-23 Yoh 14:23-29


PENGANTAR
     Dalam Injil Johanes, yang akan kita dengarkan dalam perayaan Ekaristi hari ini, Yesus menyampaikan tiga pesan kepada kita: 1. Kita sungguh mengasihi Allah apabila kita melaksanakan sabda-Nya. 2. Yesus berjanji akan mengutus Roh Kudus sebagai Penghibur. 3. Yesus akan memberikan damai sejahtera kepada murid-murid-Nya.

HOMILI
     1. Pada kesempatan permisahan dengan murid-murid-Nya, sebelum Ia ditangkap dan harus menderita dan dihukum mati di salib, Yesus berkata kepada mereka: "Jika seorang mengasihi Aku, ia akan menuruti firman-Ku". Dalam suratnya Johannes menegaskan, bahwa Allah adalah kasih (1 Yoh 4:8.16). Kedatangan Yesus Kristus sebagai putera Allah, sebagai manusia, itulah buktinya bahwa Allah adalah sungguh kasih. Seluruh hidup Yesus adalah bukti pelaksanaan kehendak Allah Bapa, yang mengasihi umat manusia, yaitu kita semua. Dengan sikap, kata dan perbuatan Yesus mengungkapan kasih-Nya kepada Bapa-Nya sekaligus kepada kita, yaitu dengan melaksanakan perintah Bapa-Nya. Apa yang telah dilakukan-Nya sendiri, itulah inti pesan yang disampaikan Yesus kepada murid-murid-Nya. Bila kita sebagai umat kristiani sungguh mengasihi Kristus, maka kita harus bersedia dan sungguh melaksanakan segala perintah-Nya.- Bila kita sadar akan martabat kita sebagai murid Yesus, kita harus bersedia juga untuk mawas diri: sejauh manakah iman dan kasihku kepada Kristus, kepada Allah, sungguh kulaksanakan dalam hidupku sehari-hari? Yesus berkata: "Barangsiapa tidak mengasihi Aku, ia tidak menuruti firman-Ku". Dengan kata lain: barangsiapa tidak melakukan ajaran/perintah Kristus, itu berarti ia tidak sungguh percaya kepada Kristus dan tidak mengasihi-Nya.

     2. Yesus berjanji akan mengutus Roh Kudus. Yesus tidak mau meninggalkan pengikut-pengikut-Nya sendirian. Roh Kudus ini berasal dari Allah bukan dari dunia. Sesudah Ia naik ke surga, pada Hari Raya Pentakosta Roh Kudus yang diutus oleh Kristus akan datang. Yesus menegaskan kepada murid-murid-Nya, bahwa Roh Kudus akan mendampingi mereka untuk tetap mengingatkan mereka dan supaya memegang teguh ajaran Yesus. Dengan bimbingan Roh Kudus inilah keaslian, kesungguhan atau otentisitas ajaran Kristus akan selalu terpelihara secara utuh.

     Hal kehadiran Roh Kudus dalam Gereja ini perlu selalu kita sadari. Sebab dengan makin bertambahnya perubahan, yang berlangsung di dunia dewasa ini, makin bertambah pula keaneka ragaman pandangan, pendapat, pikiran, pendirian, prinsip dan sikap orang dan golongan. Roh Kudus inilah yang membimbing Para Rasul dan Paus yang memimpin perjalanan perkembangan Gereja dalam masyarakat dunia yang terus berkembang. Roh Kudus yang satu dan sama itu juga hadir dalam hati kita masing-masing dan harus kita dengarkan bimbingan-Nya.

     3. Akhirnya Yesus juga berkata: "Damai sejahtera Kutinggalkan bagimu. Damai sejahtera-Ku Kuberikan kepadamu, dan apa yang Kuberikan tidak seperti yang diberikan oleh dunia kepadamu" (Yoh 14:27). Damai ataupun damai sejahtera yang dimaksudkan dalam Injil Johannes itu bukanlah damai lahiriah, eksternal yang tampak. Misalnya jikalau tidak ada perang, tidak ada konflik dengan kekerasan, tidak ada kemiskinan, tidak ada bencana alam.

     Damai Kristus yang disebut Johannes dalam Injil hari ini adalah damai batin atau rohani atau damai dalam hati kita sebagai menusia, baik dengan diri kita sendiri ataupun dengan Allah. Yesus menegaskan: "Jangan gelisah dan gentar hatimu!". Inilah sebenarnya damai sejati. Bila damai sejati ini tidak dimiliki, maka bentuk damai apapun lainnya, seperti misalnya kekayaan, kesuksesan, kemakmuran, tidak dapat dimiliki sepenuhnya, sebab semua itu sifatnya sementara.

     Damai yang dimaksudkan Yesus dalam bahasa asli Yahudi adalah "syalom". Yesus pada malam Paskah ketika bertemu dengan murid-murid-Nya berkata "syalom" kepada mereka. Menurut Alkitab/Kitab Suci syalom atau damai sejahtera bukan hanya berarti secara negatif: tidak ada pertengkaran atau perang, tidak ada malapetaka atau bencana. Tetapi syalom secara positif berarti: ada persaudaraan, kegembiraan, ketenangan, damai, kesejahteraan.

     Paulus memperdalam makna syalom itu dengan unsur rohani dan menulis: Damai sejahtera Allah, yang melampaui segala akal, akan memelihara hati dan pikiranmu dalam Kristus Yesus (Flp 4:7). Ditambahkan: "Allah, sumber damai sejahtera, menyertai kamu sekalian! Amin" (Rom 4:7). Demikianlah Paulus menerangkan bahwa damai sejahtera sejati, atau syalom yang sebenarnya, tidak dapat kita peroleh dan kita miliki di luar hubungan kita dengan Allah.

     Sekarang ini kita hidup dalam masyarakat yang memang makin maju. Tetapi sekaligus juga menghadapi makin banyak tantangan dan masalah, ketidakpastian dan kegelisahan. Namun Yesus dahulu maupun sekarang memberi kata pegangan yang pasti: "Jangan gelisah dan gentar hatimu!". Dalam perayaan Ekaristi ini kita berhimpunan mengelilingi Kristus dan akan menerima Diri-Nya dalam Ekaristi. Dalam penerimaan Ekaristi ini semoga kita tidak gelisah dan gentar, melainkan menerima damai sejahtera penuh kasih. Tetapi marilah damai sejahtera yang kita terima dari Kristus itu kita teruskan pula kepada sesama kita, sehingga damai sejahtera yang diberikan Yesus juga dapat dimiliki orang banyak.

Mgr. F.X. Hadisumarta O.Carm.

kumpulan Homili Mgr. FX. Hadisumarta O.Carm

 

Diperkenankan untuk mengutip sebagian atau seluruhnya isi materi dengan mencantumkan sumber http://www.imankatolik.or.id/