Kalender Liturgi hari ini
Kitab Hukum Kanonik
No. kanon: contoh masukan no kanon: 34,479,898-906
KITAB SUCI +Deuterokanonika
: - Pilih kitab kitab, masukan bab, dan nomor ayat yang dituju
Katekismus Gereja Katolik
No. : masukkan no. katekismus yang dikehedaki, misalnya 3, 67, 834 atau 883-901

Partner Link Website
Keuskupan, Paroki & Gereja

 

H O M I L I
Mgr F.X Hadisumarta O.Carm

HARI MINGGU PASKAH II/C/2016

MINGGU KERAHIMAN ILAHI

Kis5:12-16 Why 1:9-11a,12-13.17-19 Yoh 20:19-31


PENGANTAR
     Hari Minggu Paskah II atau Hari Minggu Oktaf Paskah oleh Paus Yohanes Paulus II disebut juga sebagai Hari Minggu Kerahiman Ilahi. Dan Paus Fransiskus secara khusus juga dalam menghadapi keadaan dunia dewasa ini, menganggak kita umat kristiani namun juga segenap penganut agama lain, untuk meneruskan kasih kerahiman Allah seperti dilakukan oleh Yesus kepada sesama kita.

HOMILI
     Kerahiman ilahi pada hari ini dalam Injil Yohanes ditampilkan dalam perjumpaan antara Yesus dan murid-Nya Thomas atau Didimus. Thomas yang sebagai murid Yesus termasuk di antara keduabelas rasul Kristus, ternyata tidak mudah percaya akan Guru dan Penyelamatnya sendiri, yang telah dikenal-Nya selama beberapa tahun! Kiranya apa yang kekurangan atau keterbatasan Thomas itu merupakan kekurangan dan keterbatasan kita semua. Meskipun secara resmi kita ini adalah orang beriman, bahkan sudah dibaptis, namun kita kerapkali mengalami banyak ketidakpastian dan keragu-raguan.

     Yesus berbelaskasih kepada Rasul Petrus, yang tidak mau mengakui Yesus sebagai Gurunya ketika Ia ditangkap dan diadili. Petrus diampuni, bahkan dijadikan Wakil-Nya yang pertama. Juga Thomas tidak dimarahi oleh Yesus meskipun ia tidak mau ikut percaya akan kehadiran-Nya, seperti disaksikan oleh rekan-rekan murid-Nya.

     Dalam belaskasih-Nya ketika bertemu dengan Thomas yang belum percaya itu Yesus berseru: "Taruhlah jarimu di sini dan lihatlah tangan-Ku, ulurkanlah tanganmu dan cucukkan ke dalam lambung-Ku, dan jangan engkau tidak percaya lagi, melainkan percayalah!" Yohanes dalam Injilnya tidak menceriterakan apa yang dilakukan Yohanes menurut perintah Yesus. Tetapi langsung dikatakan Thomas: "Ya,Tuhanku dan Allahku!". Ternyata bekas luka lambung Yesus yang tertikam merupakan sumber kerahiman Allah. Lambung Yesus akhirnya meyakinkan Thomas, bahwa Yesus Kristus adalah sungguh Tuhan dan Allah yang diimaninya.

     Paus Yohanes Paulus II telah mengumumkan Suster Faustina Kowalska (1905-1938) dari Polandia menjadi Santa. Dalam Misa Kudus Kanonisasi itu Paus Yohanes Paulus II berkata: "Yesus menunjukkan tangan-Nya dan lambung-Nya kepada murid-murid-Nya. Ia menerangkan bahwa luka-luka yang diderita-Nya, khususnya luka pada hati (jantung)-Nya, adalah sumber belaskashan-Nya (kerahiman-Nya) yang mengalir kepada seganap manusia". Paus Yohanes Paulus II meneruskan apa yang dikatakan oleh St. Agustinus, yaitu bahwa pesan yang ingin disampaikan kepada kita ialah, bahwa Minggu Oktaf Paskah (Minggu Paskah II) ini mengingatkan kita akan kerahiman ilahi dan pemberian pengampunan-Nya, agar dapat disatukan di dalam kasih-Nya.

     Kita diingatkan bahwa secara resmi kita semua ini pada dasarnya memang percaya akan kebangkitan Yesus. Kita juga yakin bahwa Yesus sebagai Kristus (Yesus Kristus) telah mendirikan Gereja, dan kita inilah anggota-anggotanya. Telah duapuluh abad Yesus telah bangkit dan senantiasa menyertai Gereja-Nya itu. Namun masih berapa milyar penduduk bumi kita ini yang belum mengenal Kristus, apalagi sebab "Dia Yang Telah Bangkit"? Seperti Thomas, bagaimana umat manusia sekarang ini juga dapat melihat dan percaya serta menerima kehadiran Pribadi Yesus Kristus?

     Kita semua, umat beriman kristiani sebagai Gereja, baik secara perorangan atau secara pribadi maupun sebagai keseluruhan, apabila kita sungguh percaya kepada Yesus Kristus, harus bersedia memperkenalkan Yesus Kristus itu kepada semua orang dengan menunjukkan kerahiman atau belas kasihan Allah kepada semua orang itu.

     Kerahiman ilahi dilaksanakan oleh pribadi Yesus secara cuma-cuma, bahkan melalui lambung-Nya, yang ditikam dan mengeluarkan darah kerahiman tanpa batas! Kerahiman ilahi, seperti terlaksana di dalam belaskasihan Yesus, harus merupakan kesaksian otentik untuk kehadiran dan tugas perutusan Gereja, yaitu kita semua sebagai orang beriman kristiani sejati. Belaskasihan tanpa perhitungan kepada sesama, khususnya kepada kaum berkekurangan, - inilah bukti dan kesaksian iman kepercayaan kristiani otentik.

     Dalam surat apostoliknya yang berjudul "Misericordiae Vultus", "Wajah Kerahiman", Paus Fransiskus mengajak kita semua untuk tampil dalam sikap, kata dan perbuatan seperti dikatakan dan dilakukan oleh Yesus ini: "Hendaklah kamu murah hati, sama seperti Bapamu adalah murah hati" (Luk 6:36).

Mgr. F.X. Hadisumarta O.Carm.

kumpulan Homili Mgr. FX. Hadisumarta O.Carm

 

Diperkenankan untuk mengutip sebagian atau seluruhnya isi materi dengan mencantumkan sumber http://www.imankatolik.or.id/